Breaking Posts

6/trending/recent

Hot Widget

Type Here to Get Search Results !

Andre Rosiade Minta Maaf Prabowo-Gibran Kalah di Sumatera Barat

TriasPolitica.net : Ketua TKD Prabowo-Gibran Provinsi Sumatera Barat, Andre Rosiade, menyampaikan permintaan maaf atas kekalahan pasangan capres dan cawapres nomor urut 2, Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming dalam hitungan sementara Pilpres 2024 di Sumatera Barat.

"Dari hitungan tabulasi yang kami lakukan sampai pada angka 93 persen suara masuk yang kami hitung, pasangan 01 (Anies-Muhaimin) mendapat 56,83 persen. Lalu pasangan 02, Pak Prabowo dan Mas Gibran mendapatkan angka 39,2 persen dan nomor urut 3 Mas Ganjar dan Pak Mahfud mendapatkan 3,96 persen," kata Andre, Kamis, 15 Februari 2024.

"Total suara sah yang kami hitung ada 3.956.000 suara atau sudah 93 persen suara," tambah Andre.

Meski begitu, Andre berterima kasih atas antusiasme masyarakat yang ikut serta membuat Prabowo-Gibran menang secara nasional dan bisa membuat Pilpres berlangsung hanya satu putaran berdasarkan hasil hitung cepat atau quick count.

Dalam keterangan pers di posko TKD Prabowo-Gibran Sumbar, Andre mengakui pasangan Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar memenangkan Pilpres 2024 di Ranah Minang, mengalahkan perolehan suara Prabowo-Gibran dan Ganjar-Mahfud.

Andre mengatakan, penyebab utama kekalahan itu lebih banyak dipicu oleh rangkaian serangan isu hoaks, isu agama yang sering dimainkan.

"Ini kan bagaimana hoaks begitu besar, fitnah yang begitu keras melanda Pak Prabowo sejak bergabung ke Pemerintahan Pak Jokowi. Dalam tiga tahun, empat tahun belakangan, kita melihat bagaimana gerakan untuk menenggelamkan Pak Prabowo dan Gerindra begitu besar di Sumbar," ucap Andre.

"Share di grup-grup WhatsApp dan media sosial lainnya, bagaimana doktrin bahwa memilih pasangan tertentu, maka diragukan ke-Islamannya. Kalau tidak memilih pasangan tertentu disebut tidak menjalankan ajaran Islam, Kufur nikmat dan lain sebagainya. Belum lagi fitnah-fitnah pak Prabowo. Yang kami hadapi itu berat soal hoaks dan fitnah, apalagi isu agama yang begitu kental," sambungnya.

Meski kalah, Andre tetap mengaku senang, karena perolehan suara Prabowo-Gibran masih cukup siginifikan di tengah serangan berbagai hoaks dan isu berbau agama tersebut.

"Sebagai Ketua TKD kami mohon maaf belum berhasil untuk memenangkan kontestasi Pilpres 2024. Yang patut kami syukuri adalah di tengah serangan isu agama, isu hoaks, dan klaim sepihak bahwa pasangan 01 menang minimal 80 persen, bisa terbantahkan. Karena dalam real count-nya, Anies hanya (menang) di angka sekitar 56 persen. Jadi masih dibawa 60 persen, sehingga klaim perolehan suaranya bakal 90 persen tak terjadi," pungkasnya. ***

Indonesian Islamic News Agency (IINA)

Baca Juga

Posting Komentar

0 Komentar
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad


Below Post Ad

Mari bergabung bersama WA Grup dan Channel Telegram TriasPolitica.net. Klik : WA Grup & Telegram Channel

Ads Bottom

Copyright © 2023 - TriasPolitica.net | All Right Reserved